Simple Template For Entertainment News

SEALAMAT DATANG DI BLOGNYA IPUNG

SEALAMAT DATANG DI BLOGNYA IPUNG
.

Cari Blog Ini

Memuat...

Rabu, 13 Januari 2010

Tempat Berbagi

Apapun kritik dan saran anda sebagai pengunjung akan kami terima dengan senang hati dan akan saya pertimbangkan demi majunya blogQ ini...Thank.

Beritanya Selebrity

Anda dapat melihat video2 selebrity dan juga beberapa gambar selebrity disini

JUAL SEPATU MURAH

Rahasia Kebahagiaan Keluarga adalah buku yang diterbitkan oleh Saksi-Saksi Yehuwa pada tahun 1996. Buku ini terdiri dari 192 halaman. Pada tahun 2000 buku Rahasia Kebahagiaan Keluarga terbit dengan sampul baru yang lebih tipis.

Buku ini membahas berbagai macam hal, seperti : Mempersiapkan perkawinan yang sukses dan langgeng; membantu anak remaja berhasil; melindungi keluarga dari pengaruh yang merusak; keluarga dengan orang tua tunggal dapat berhasil; menganggarkan keuangan keluarga; menghormati orang tua yang lanjut usia. Buku memfokuskan pada empat hal penting dalam mengembangkan kehidupan keluarga yang bahagia: (1) Pengendalian diri, (2) Mengakui kekepalaan dalam rumah tangga, (3) Komunikasi yang baik antar anggota keluarga, dan (4) kasih.

Sebagai contoh, dalam Pasal 7, "Adakah Seorang Pemberontak di Rumah?" yang membantu orang tua menagani cara jika ada anak-anak hanya sekali-sekali menolak wewenang dengan yang benar-benar mengembangkan sikap memberontak.

hOt MUSIC

ini adalah musik yang paling aku suka.... Koleksi Lagu Indonesia terbaru dan terpopuler dalam format MP3. Cari, temukan, dan download lagu-lagu favoritmu di sini. Gratis. di sini gudang lagu mp3 + vidio. Mau rekues lagu? Jadi fans dan tulis pesan di Wallpage. disini

Berita Hari Ini

Pengunjung Rapat Pansus Teriaki Boediono dengan Sebutan Maling


Aksi Pengunjung saat Rapat Pansus Century

JAKARTA - Rapat Panitia Khusus (Pansus) Angket Century menghadirkan Wakil Presiden Boediono sebagai saksi. Rapat itu sempat mengalami insiden. Seorang pengunjung rapat meneriaki mantan gubernur Bank Indonesia tersebut dengan sebutan ''Boediono maling'' hingga tiga kali.

Akhirnya, pria yang dikenal sebagai Laode Kamaruddin itu beramai-rami digelandang polisi, Pasukan Pengaman Presiden (Paspampres), dan Pamdal DPR. Aktivis Komite Aksi Pemuda Anti-Korupsi (KAPAK) itu berteriak ''Boediono maling'' sesaat setelah Wapres menghindar menjawab pertanyaan pansus.

Pertanyaan itu disodorkan oleh anggota pansus dari Fraksi Partai Gerakan Indonesia Raya Ahmad Muzani. Dia menanyakan apakah dana yang digunakan untuk bailout Rp 6,7 triliun merupakan uang negara atau bukan. Boediono menjawab dengan menghindar. ''Biarkan ahli hukum yang menjawab,'' katanya.

Jawaban itu tidak memuaskan Muzani. Bukan hanya dia, anggota pansus dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Maruarar Sirait juga kecewa atas jawaban Boediono. ''Sebagai pejabat negara, Saudara saksi seharusnya memahami apakah dana itu uang negara atau bukan,'' katanya.

Jawaban Boediono atas interupsi itu pun masih sama. ''Saya tetap menyerahkan kepada ahli hukum untuk menjawab,'' ucapnya pendek.

Tiba-tiba, muncul teriakan dari balkon, tempat para wartawan dan tamu menyaksikan jalannya rapat. ''Boediono maling,'' ujar Kamal, panggilan Laode Kamaruddin. Dia mengacung-acungkan foto bergambar Boediono, kemudian menyobeknya.

Para anggota pansus dan Boediono kaget mendengar teriakan itu. Sontak, seorang anggota Paspampres yang duduk di dekat Kamal meloncat untuk menyergap. Puluhan pamdal ditambah polisi dan Paspampres juga berlarian mengeroyok Kamal.

Kamal masih memberontak. Teriakan yang sama disampaikan dua kali. ''Boediono maling, Boediono maling,'' ujarnya. Belasan aktivis KAPAK mencoba menarik Kamal dari kepungan aparat, namun gagal. Pria dengan ciri kepala botak berjanggut tebal itu langsung diseret ke luar beramai-ramai menuju pos Pamdal MPR/DPR.

Aktivis KAPAK lainnya terus mencoba melindungi Kamal. Saat diseret, sejumlah pamdal berniat mengasari Kamal. ''Hei, jangan pukul teman saya, jangan pukul,'' teriak aktivis KAPAK lainnya.

Saat diseret, Kamal mencoba membela diri. ''Boediono maling uang negara. Rp 1,1 triliun itu yang kita tuntut. Pansus hanya dagelan,'' tegasnya.

Namun, hal tersebut tak digubris aparat. Dengan setengah berlari, aparat terus menyeret Kamal hingga ke pos pamdal. Tak lama di pos, dia langsung dibawa menuju Polda Metro Jaya untuk diperiksa.

Pengakuan Boediono

Mantan Gubernur Bank Indonesia (BI) Boediono mengakui pe­nyelamatan Bank Century dilakukan karena bank tersebut dirampok salah seorang pemegang sahamnya, Robert Tantular. Na­mun, Boediono menegaskan bahwa krisis finansial global juga memiliki andil terhadap per­bu­ruk­an kinerja Century.

''Penyebabnya dua-duanya (krisis keuangan dan perampokan oleh pemiliknya). Masalah perampokan, apa pun istilahnya, kalau pansus bisa membuka, saya mendukung seribu persen," kata Boe­diono menanggapi pertanyaan ang­gota Pansus Angket Kasus Bank Century dari Fraksi Partai Hanura Akbar Faisal kemarin (12/1).

Meski demikian, Boediono me­negaskan, penyelamatan dilakukan karena kondisi Century memburuk akibat terimbas krisis ke­uangan global. Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) memutus­kan untuk menyelamatkan Century karena dikhawatirkan akan mengganggu sistem perbankan.

''Meski demikian, menangani suasana krisis adalah hal lain. (Bailout) adalah upaya menanga­ni bank ini (Century) agar tidak mengganggu perbankan secara keseluruhan. Sebab, sistem perbankan adalah sistem yang kait-mengait," jelasnya.

Boediono yang juga Wapres tersebut membantah pernyataan mantan Direktur Pengawasan BI Zainal Abidin. Waktu itu, Zainal menyatakan tiga anggota Dewan Gubernur BI menangis dalam rapat KSSK karena ditekan Ketua KSSK Sri Mulyani Indrawati dalam rapat Dewan Gubernur BI pada 13 November 2008.

''Saya tidak menangis. Tidak ada tekan-menekan. Suasana sa­ngat baik. Jadi, saya heran kalau ada yang tertekan. Sebab, semua menang, tidak ada yang kalah,'' te­gas Boediono. ''Saya tidak me­rasakan tekanan dari Menkeu. BI adalah lembaga independen. Ada pasal di UU Bank Indonesia, Dewan Gubernur BI tidak boleh tunduk pada tekanan dari pihak mana pun," tandasnya.

Boediono juga membantah kete­rangan Zainal Abidin yang menyatakan mutasi dirinya dari kursi direktur pengawasan BI menjadi peneliti di BI dilakukan karena tidak setuju terhadap per­ubahan kebijakan FPJP. ''Di ma­sa kepemimpinan saya, tidak terjadi orang dimutasi karena ber­beda pendapat,'' jelasnya.

Pansus Garang

Pansus Hak Angket DPR untuk Bank Century tampil garang saat menghadirkan saksi Wapres Boediono kemarin. Hal tersebut berbeda dari rapat pada 22 De­sember 2009 yang saat itu pansus terlihat kalem.

Begitu rapat dibuka dengan ta­nya-jawab, Boediono terus di­be­rondong berbagai pertanyaan soal dibukanya data deposan atau nasabah kakap di Bank Century saat rapat di BI, soal usul Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) agar Bank Century ditutup saja, soal penggunaan judgment untuk penyelamatan Bank Century, hingga dana LPS Rp 6,7 triliun untuk menyuntik Bank Century.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut dijawab dengan gaya kalem oleh Boediono. Namun, pada cukup ba­nyak kesempatan, Boediono menjawab normatif seperti ''tidak ingat'' dan ''silakan data itu dicek lagi''.

Anggota pansus dari FPDIP Gayus Lumbuun pun menginterupsi. ''Bapak mantan gubernur BI. Saya menyimak statemen Bapak, 'Silakan mengecek... Silakan mengecek...' Statemen itu nggak betul. Sebab, sebagai gubernur BI, harusnya Anda sudah mengecek. Istilah 'silakan mengecek' itu saya kira merupakan sikap lempar tanggung jawab,'' tegasnya.

Suasana rapat makin panas saat anggota pansus dari FPDIP Maruarar Sirait mendesak Boediono untuk menjawab pertanyaan apakah dana LPS yang digunakan menyuntik Bank Century adalah uang negara atau bukan. Atas pertanyaan itu, Boediono menjawab singkat. ''Silakan tanya pada ahlinya,'' jawabnya.

Jawaban tersebut, tampaknya, tidak memuaskan Maruarar. Dia pun melanjutkan. ''Saudara Boedio­no, sebagai pejabat negara, Anda harusnya tahu mana bagian keuang­an negara dan mana yang tidak. BPK (Badan Pemeriksa Keuang­an) sudah menyatakan bahwa itu uang negara. Jadi, saya mohon pen­dapat pribadi Anda,'' ujar Maruarar. Saat itulah terdengar insiden teriakan ''Boediono maling'' dari balkon ruang rapat pansus.

Suasana rapat agak dingin saat giliran pertanyaan diberikan kepada Fraksi Partai Demokrat. Seperti pada pertemuan sebelumnya, anggota FPD memberi pertanyaan umpan yang kemudian dijawab Boediono dengan komprehensif.

Misalnya, pertanyaan Benny K. Harman tentang apakah pada rapat KSSK 20-21 November 2008 benar-benar tidak ada tekan­an. ''Iya, diskusi dan berbagai pendapat disampaikan, tidak ada te­kanan,'' jawab Boediono.

Selanjutnya, Anas Urbaning­rum menanyakan perasaan Boe­diono setelah mengambil keputusan penyelamatan Bank Century. ''Apakah puas, tidak puas, atau mules?'' katanya.

''Itu keputusan terbaik. Sebab, keputusan itu ada hasilnya. Indonesia masuk dalam sebagian kecil di antara negara-negara yang bisa melalui krisis,'' ungkap Boediono lantas tersenyum.

Selanjutnya, Ruhut Sitompul ikut bicara. ''Bapak Boediono man­tan gubernur BI yang juga Wapres RI, simbol negara. Di sini, kami tidak mewakili fraksi-fraksi, tapi mewakili sembilan fraksi, yakni fraksi pansus. Karena itu, kejadian siang tadi (insiden balkon), saya mewakili teman-teman, kami minta maaf. Ini penyelidikan, tapi kami tetap menghormati Bapak sebagai simbol negara. Bapak juga pahlawan ekonomi,'' ucapnya.

Namun, adu mulut kecil kembali terjadi saat Maruarar berta­nya kepada Boediono dengan na­da suara tinggi. Anggota pansus dari FPD Benny K. Harman pun mengajukan interupsi. ''Mohon intonasi suara dijaga agar tidak terlalu tinggi. Sebab, yang di ha­dap­an kita adalah Wapres,'' tegasnya.

Sabtu, 09 Januari 2010

Indonesia Heboh dengan Video Suster Keramas

Film Suster Keramas
Tetap Tayang di Tengah Kontroversi
FILM Suster Keramas yang dibintangi aktris porno Jepang, Rin Sakuragi masih menuai kontroversi. Setelah Majelis Ulama Indonesia (MUI) sempat menolak pemutaran film tersebut, giliran MUI DKI Jakarta yang siap mengambil sikap serupa.

Ketua MUI DKI Jakarta, Hamdan Rasyid kepada wartawan menyatakan, mendukung sikap MUI Samarinda yang melarang film Suster Keramas ditayangkan.

"Insya Allah, MUI DKI Jakarta juga akan mengikuti langkah MUI Samarinda. Tetapi, kami akan mencari tahu terlebih dahulu tentang film tersebut," ujarnya.

Menurut Hamdan, secara prinsip film adalah media komunikasi. Film yang menampilkan adegan-adegan panas dikhawatirkan akan berdampak buruk terhadap penontonnya, terutama anak-anak dan remaja, dengan kemunculan aktris hot.

"Bisa saja semua yang menyangkut aktris itu akan ditiru. Dari cara berpakaiannya, perilakunya, dan cara berbicaranya diikuti oleh anak-anak dan remaja," tuturnya.

Menanggapi munculnya pro-kontra sebuah film, aktor kawakan Didi Petet yang dihubungi "GM", Sabtu (2/1) malam, memilih berkomentar secara umum, bukan kasus per kasus.

Menurut Didi, munculnya kontroversi di masyarakat atas sebuah film, terutama apakah film itu mendidik atau tidak mendidik, mestinya tak perlu diperdebatkan.

"Kita kembalikan saja ke fungsinya, bahwa film adalah sebuah hiburan. Pokoknya kita terhibur. Kita nikmati saja. Kita gunakan otak kanan dan jangan gunakan otak kiri terus," cetusnya.

Suster Keramas menggambarkan kedatangan seorang gadis Jepang ke Indonesia untuk mencari saudaranya yang bekerja sebagai perawat. Persoalan yang kemudian menuai kontroversi adalah beberapa adegan yang dimainkan Rin Sakuragi, terutama yang memamerkan kemolekan tubuhnya.

Sementara itu, produser film tersebut, Ody Hidayat yang dihubungi di tempat terpisah, menjelaskan bahwa Suster Keramas bukanlah film porno, seperti yang dibayangkan seorang suster mandi junub usai berhubungan seks.

"Film ini tak bedanya seperti Suster Ngesot, atau film horor lainnya. Akan tetapi ada unsur komedi. Jadi, komedi horor," paparnya.

Sensualitas Rin Sakuragi

Rin Sakuragi adalah nama seorang bintang film porno asal Jepang. Belakangan nama Rin Sakuragi banyak dibicarakan lantaran cewek cute ini akan membintangi film Indonesia, Suster Keramas. Kontroversi kembali muncul setelah Miyabi alias Maria Ozawa gagal didatangkan.

Rin Sakuragi mungkin tidak sekontroversial Miyabi, karena namanya agak jarang diketahui. Yang jelas, tetap saja bintang film bugil (khususnya bintang Asia) akan mendapat sambutan meriah dari para kaum pencinta film biru, dan sambutan pedas dari kalangan yang kontra.

Dalam video trailer Suster Keramas, Rin Sakuragi terlihat lebih vulgar mempertontonkan tubuhnya dibanding artis-artis wanita lainnya. Meski demikian, wanita-wanita tersebut juga tidak kalah sensualnya dengan Rin Sakuragi.

Senin, 09 Maret 2009

Bangakai Truk Dibiarrkan Mangkrak

SITUBONDO - Kemacetan arus lalu lintas di jalan raya hutan Baluran, Kecamatan Banyuputih, disebabkan beragam kejadian. Termasuk, kecelakaan dan kendaraan mogok di tengah jalan. Hingga kemacetan 12 jam berhasil diatasi, beberapa "bangkai" truk gandeng masih mangkrak di atas ruas jalan raya hutan Baluran.

Meski tak memicu kemacetan, tapi cukup mengganggu arus lalu-lintas di jalur setempat. Ironisnya, gandengan truk itu sudah beberapa hari dibiarkan tergeletak begitu saja. Gandengan itu terpaksa ditinggalkan, karena truk yang menariknya tidak kuat ketika di jalan menanjak. "Gandengan truk itu sudah dua hari ada di situ. Mungkin truknya tidak kuat karena muatannya melebihi ketentuan tonase," ujar seorang polisi kepada RaBa kemarin.

Jalan raya hutan Baluran memang cukup menjadi momok bagi kendaraan besar, khususnya yang membawa muatan berat. Selain jalannya berliku dan penuh tanjakan, di sepanjang jalur tersebut juga nyaris tidak ada rambu-rambu. Penerangan di malam hari pun tidak ada. Kondisi itu kerap dikeluhkan, karena dinilai menjadi penyebab utama kemacetan.

Sebab, pengemudi yang baru melintas di jalur di kawasan tersebut kerap terjebak di jalanan menanjak. "Coba ada rambu-rambu, pengendara kan bisa waspada. Begitu juga saat akan melewati tanjakan, harus ada rambu-rambunya," keluh Dayat, pengemudi truk asal Probolinggo.

Jika rambu-rambu sudah terpasang, polisi bisa bertindak lebih tegas dalam mengawasi jalur Baluran, termasuk terhadap truk-truk yang muatannya melebihi tonase, hingga dapat menyebabkannya tidak kuat melaju di tanjakan. Apalagi, sampai membiarkan gandengan-truknya mangkrak di tengah jalan. "Itu (gandengan truk, Red) jelas mengganggu arus jalan raya. Pengemudinya harus ditilang. Kalau dibiarkan terus, Baluran akan sering macet," desak pengemudi lainnya.

Suster Saat Mandi

Suster Saat Mandi
Ini masih menjadi hot keyword di google trends minggu ini. Kabarnya Rin Sakuragi adalah salah satu bintang film porno asal Jepang yang sangat terkenal di Jepang. Dan hebohnya lagi akan tampil di sebuah film karya anak bangsa garapan Maxima yaitu film 'Suster Keramas'. Di film bergenre horor komedi itu, Rin melakoni adegan syur. Woww..!! :D

Ads

Followers

 

Copyright © 2009 by "Video Suster keramas" Powered By Blogger Design by ET